Kesederhanaan Telur Ceplok

Padahal sudah lama saya tahu cerita ini, tapi masih ingat aja. Pernah teman saya cerita, waktu itu dia pulang kampung setelah ambil cuti dari bekerja merantau di Jakarta.

Ibunya yang senang anaknya pulang bertanya, “Kamu mau dimasakin apa?”

Dia jawab, “Telur Ceplok.”

Hah? Telur Ceplok?

*****

Saya suka mikir, jangan-jangan anak saya yang masih 3 tahun ini nanti bakal seperti teman saya. Karena dia cuma doyan telur ceplok dan nasi. Ga pake kecap, ga pake embel-embel lain. Selain taburan garam aja. Udah.

Jangan kira saya nggak berusaha cobain makanan lain ke dia. Meski awalnya dia mau makanan lain (tapi jarang yang dia bahkan mau coba), gak lama pasti dia rekues pengen telur ceplok lagi.

Menurut teman memang nggak usahlah tanya dia mau makan apa, langsung saja buat dan suapi. Kalau dia nurut Alhamdulillah, tapi kalau ngambek ga mau makan, saya yang udah lumayan x-tra buatkan makanan itu khusus untuk dia jadi rada kezel. Mungkin saya harus lebih plong aja.

Baca Juga: Sederhana Tapi Fun, Memasak Bakwan Sayur Bersama Anak 3 Tahun

Saya masih suka sok budeg aja kalau dia bilang ga mau sayur (selain wortel), sedikit-sedikit saya masukkan dalam sesuap sendok nasi jadi dia tidak sadar. Dibuatkan homemade nugget saja dia suka menolak, akhirnya saya cuek saja buatkan dulu.

Pun bukannya saya tidak merasa diuntungkan, karena gampang banget kan memasak telur ceplok. Cuma butuh penggorengan dan minyak goreng yang panas, ceplok telur dan taburi garam. Kalau kelamaan dingin, sudah tidak lagi segar dan malah nggak enak, jadi kenyal digigit.

Benar, saya akui saya menikmati ringkasnya keinginan anak saya ini. Cuma sampai sekarang saya suka mikirin, apa salah ya saya ikuti kemauan anak saya ini melulu? Kurangkah gizinya? Karena, penolakannya dan kemauannya yang keras itu tantangan buat saya.

Ternyata saya menemukan sedikit kelegaan setelah mendengarkan pakar gizi yang bilang yang penting anak nggak makan processed food yang sudah dikalengkan dan gula-gulaan yang tidak sehat dikonsumsi (Maaf, saya nggak menemukan sumbernya, dicari hilang). Jadi menurut pakar itu, seenggaknya telur ceplok itu segar dikonsumsi dan alami.

Telur ayam sendiri memiliki banyak kandungan gizi: ada protein, lemak, fosfor, vitamin A sampai vitamin B.

Mirip dengan ASI yang merupakan makanan terlengkap bagi bayi, telur merupakan sebuah tempat di mana embrio mengalami pertumbuhan menjadi seekor hewan kecil. Oleh karena itu, telur mengandung zat-zat gizi yang cukup lengkap dan dalam jumlah banyak.

doktersehat.com
Kandungan Telur Ayam
sumber: doktersehat.com

Jadi saya rasa, telor ceplok nggak jelek kok untuk dikonsumsi. Efeknya aja yang ditakutkan, jika terlalu banyak dikonsumsi akan meningkatkan kolesterol. Maka saya selalu berusaha imbangi dengan sayur-sayuran dan buah-buahan.

Tiap orang memiliki efek yang berbeda-beda pula mengkonsumsi telur. Seperti saya, jika terlalu banyak akan menimbulkan reaksi gatal pada kulit. Untuk itu saya berusaha nggak sering-sering makan telur.

Mungkin ini memang lagi fasenya anak saya cinta banget sama telur ceplok. Untuk sementara ini agenda saya masih selalu menyisipkan makanan lain ke piring makannya. Bagaimanapun reaksi dia, lagi mau coba apa ngga. Mungkin suatu hari dia akan dengan sukarela mengesampingkan telur dengan menu lain.

Bagaimana dengan ibu-ibu? Ada pengalaman yang sama dengan saya? Share pendapatnya ya.

Referensi: https://doktersehat.com/gizi-berbagai-telur/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s